Pendidikan

Tahun 2017, DPR Minta Kualitas Pendidikan Membaik

Azcapro – Wakil Ketua Komisi X DPR RI Fikri Faqih berharap kualitas pendidikan Indonesia pada 2017 membaik. Harapan tersebut khususnya disampaikan kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) yang memiliki tupoksi merumuskan kebijakan sedari dini, yaitu wajib belajar 12 tahun.

Menurut dia, Kemendikbud memiliki beban lebih berat. Karena di usia SD hingga SMA/SMK adalah masa emas seorang siswa tersebut dididik dengan kualitas pendidikan yang baik.

“Jika kualitas di level ini membaik, maka jenjang setelahnya, baik di level perguruan tinggi maupun di dunia kerja, akan semakin mudah. Indikator keberhasilan Nawacita dapat tercermin di level ini,” ujar Fikri, semalam.

Dalam visi Nawacita atau sembilan agenda prioritas pembangunan nasional, pemerintahan Jokowi-JK memiliki fokus kerja untuk meningkatkan kualitas hidup manusia dan masyarakat Indonesia.

Rumusan implementasi dari visi tersebut, tertuang dalam rencana pembangunan jangka menengah nasional (RPJMN) 2015-2019 di mana pembangunan pendidikan Indonesia dalam periode tersebut ditujukan untuk peningkatan daya saing global.

Dia berharap pada 2017 tidak banyak lagi persoalan politik yang menganggu kinerja pendidikan, seperti reshuffle kabinet. Oleh karena itu, pergantian kepemimpinan berkonsekuensi pada pergantian kebijakan di tataran riil.

Padahal, kata Fikri, dunia pendidikan sejatinya bukanlah dunia coba-coba. Semua harus dirumuskan dengan bijaksana berdasarkan data agar kualitas pendidikan terus meningkat.

Dalam Survei Programme International Student Assessment (PISA) yang dirilis terakhir tahun 2015, pendidikan Indonesia mengalami peningkatan enam peringkat, yaitu dari 71 ke 64 dibandingkan 2012.

Survei ini dilakukan di 72 negara Organization for Economic Cooperation and Development (OECD), yang melihat kemampuan membaca, sains, dan matematika pada anak yang berusia 15 tahun dengan dipilih secara acak. Hasilnya, kemampuan membaca naik 10 poin, sains 32 poin, dan matematika 17 poin.

Politikus dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini mengatakan, membaiknya peringkat dunia tersebut tentu masih perlu digenjot. Singapura menjadi negara di ASEAN yang menempati urutan pertama kualitas pendidikan survei PISA.

Bahkan, mengalahkan Inggris, Jerman, Belanda. “Tentu, jika Indonesia ingin maju, maka mau tidak mau tiga kompetensi dasar tersebut harus terus ditingkatkan melalui perencanaan kebijakan yang matang di level kementerian,” kata dia.(aspari)

Sumber : republika

Tags

Related Articles

Loading...
Back to top button
×

Install Mobiel App Kami!

Responsive image Enjoy Super fast loading
Responsive image Get Exclusive Offer
Responsive image Works Offline
Just Click Add to Home

Install Mobile App Kami!


Responsive image Enjoy Super fast loading
Responsive image Get Exclusive Offer
Responsive image Works Offline

Klik 3 Titik kanan atas
& Pilih menu "Add to Home Screen"
App kami terpasang otomatis tanpa install

Install Mobile App Kami!


Responsive image Enjoy Super fast loading
Responsive image Enjoy Super fast loading
Responsive image Enjoy Super fast loading

Just Click Responsive image
& Pilih menu "Add to Home Screen"
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker